2014-04-25 03:16pm
 
KOLUM
 
Membaca Buku Islam dan Melayu: Martabat Umat dan Daulat Rakyat
 
Ooi Heng | Jul 06, 2012 11:56:49 am
Kongsi |

Membaca buku Islam dan Melayu: Martabat Umat dan Daulat Rakyat membawa pemikiran saya kepada dimensi pinggiran yang lebih merupakan interaksi seorang bukan Muslim dengan realiti semasa.  Dimensi utama yang melibatkan interaksi seorang Muslim dengan dunia di sekelilingnya bukanlah pengalaman dan worldview yang mencorakkan pemikiran seorang bukan Muslim seperti saya.

Tanggal 25 Jun 2012, saya telah menghadiri masjlis pelancaran buku ini, yakni karya terkini Dr. Siddiq Fadzil, "seorang guru tua dari pedalaman" yang telah terlibat sebagai seorang aktivis semenjak zaman pelajar sehinggalah beliau memimpin Angkatan Belia Islam Malaysia (ABIM) sebagai Presiden ketiga (1982-1991).  Hampir seribu hadirin hadirat yang mengisi dewan sebuah hotel di Ampang mungkin ternampak kehadiran seorang dua bukan Muslim pada malam itu.

Saya ghaibnya membaca dengan pantas dan dapat menghabiskan sebuah buku dalam masa dua tiga hari termasuk hari Sabtu dan Ahad.  Tetapi saya asyik berhenti memikirkan sesuatu semasa membaca buku Islam dan Melayu, sehinggalah pada ketika menulis artikel ini, saya hanya sempat membaca hampir seratus halaman.

Selama lebih kurang satu dasawarsa berkecimpung dalam dunia penulisan bermula dengan penulisan bahasa Cina, membaca merentasi bahasa mencakupi bahasa Cina, Melayu dan Inggeris telah mengisi kebanyakan masa lapang saya.  Membaca merentasi bahasa dan membabitkan pembacaan membicarakan soal Islam dan Melayu adalah suatu pengalaman unik bagi seorang bukan Muslim seperti saya.  Yang direntasi bukan sekadar perbezaan bahasa, tetapi juga melibatkan perbezaan budaya, tradisi ilmu dan worldview.

Dunia penulisan bahasa Cina telah banyak kali mempersoalkan mengapa pembaca senantiasa meletak segolongan penulis "dunia Tionghua" termasuk Taiwan dan China sebagai intelektual utama yang juga menjadi inspirasi dalam proses pencarian ilmu dan penulisan bahasa Cina.  Dengan kata lain, mengapakah tradisi ilmu di negara lain dijadikan sebagai sumber utama tradisi ilmu tempatan?  Tiadakah penulis tempatan yang juga bergelar intelektual?  Tidak cukupkah bilangan penulis tempatan dan kualiti penulisan mereka dalam membentuk gelanggang penulisan bahasa Cina dengan tradisi ilmu tersendiri?

Sesungguhnya, dunia penulisan bahasa Melayu juga berdepan dengan persoalan seumpama.  Lebih-lebih lagi penulisan bahasa Melayu yang juga menyentuh soal Islam.  Di manakah tradisi ilmu yang menjadi sumber inspirasi utama dunia penulisan bahasa Melayu dan Islam jikalau bukan terlahir daripada gelanggang penulis tempatan?  Apakah Indonesia dan negara-negara sekitar gerakan Arab Spring yang menjadi sumber utama membentuk tradisi ilmu tempatan?

Bagi penulis bahasa Cina tempatan, satu persoalan yang lebih unik adalah, mengapakah penulisan bahasa Cina sering kali berdepan dengan masalah pengiktirafan dalam tanah air kelahiran mereka?

Saya masih ingat pada satu hari apabila saya terbaca dalam buku Edward Said, beliau menyentuh sumbangan tokoh ilmu tempatan Syed Hussein Alatas dalam mempersoalkan kerangka permasalahan penulisan dan proses kolonialisme yang mencorakkan sifat Melayu kononnya disemai budaya malas.  Selepas itu, saya pernah beberapa kali menanyakan kawan-kawan yang saya temui, ramai dalam kalangan mereka yang mengenali Edward Said tidak mengenali tokoh besar tempatan Syed Hussein Alatas.

Pernah juga saya terbaca karya yang menyifatkan intelektual awam sebagai species unik yang penulisannya merupakan sebahagian daripada praktis yang dapat memimpin (lead) pada masa yang sama membentuk nilai dan budaya kehidupan awam sesuatu masyarakat pada zaman tertentu.  Agak ramai intelektual tempatan yang pada pandangan saya pernah menghidupkan sifat seorang intelektual awam.  Bermula pada malam pelancaran buku Islam dan Melayu, saya berpeluang mengenali seorang lagi aktivis masyarakat yang disifatkan oleh pemidato pada malam tersebut Anwar Ibrahim sebagai intelektual awam.

Kali ini agak istimewa buat saya, kerana yang saya mengenali melalui pandangan orang dan pemahaman diri saya adalah seorang aktivis Islam yang membicarakan soal Islam dan umatnya.  Saya sukakan buku ini kerana beberapa kemusyikilan yang tertanam dalam hati saya kini "terjawab".  Barang kali "terjawab" bukanlah istilah yang tepat.  Saya bukan mendapat jawapan daripada pembacaan buku tersebut tetapi dapat memahami dengan lebih lanjut mengenai persoalan tertentu melalui dialog antara bisikan pemikiran saya dengan apa yang dibicarakan dalam buku Islam dan Melayu.

Bagi seorang bukan Muslim, persepsinya terhadap Islam sering kali tertanam kerana pengaruh kuat politik kepartian.  Tetapi buku Islam dan Melayu telah melakarkan sesuatu yang berbeza dengan persepsi bukan Muslim mengenai Islam.  Telah banyak kali akhbar bahasa Cina melaporkan sudut berita atau pandangan bahawa bukan Muslim akan mendapat layanan second class mengikut hukum Islam.  Dalam makalah berjudul "Kepimpinan Politik Melayu: Dari Tradisi ke Demokrasi-Islami", Ustaz Siddiq Fadzil telah membicarakan permalasahan berhubung status Islam seperti yang termaktub dalam Perlembagaan Persekutuan dan akhirnya merumuskan pandangan di bawah yang juga menyentuh hak seorang bukan Muslim:

Negara yang demokratik-Islamik model Malaysia harus mampu merealisasikan maqasid al-shari'ah dalam konteks pluraliti kaum, agama dan budaya. Keadilan, kebebasan dan martabat keinsanan yang merupakan bahagian penting daripada objektif syari'at harus dapat dinikmati oleh seluruh warga, termasuk warga bukan-Muslim. Mereka harus dilayani selayaknya sebagai warganegara (muwatinun), bukan kaum zimmi (dhimmiyyun). Perubahan realiti politik telah menjadikan pengkategorian  zhimmiy-harbiy tidak relevan lagi.

Konsep warganegara adalah satu konsep penting dalam dunia hari ini.  Biarpun bagi bukan Muslim yang tidak mempunyai pemahaman mengenai hukum Islam, pengiktirafan sebagai warganegara adalah asas sekali, malah, penyelesaian kepada masalah utama yang berbangkit kerana ketidaksaksamaan dari segi pelaksanaan dasar selama ini juga berkait rapat dengan kelemahan penghayatan pemegang kuasa terhadap konsep warganegara.  Hari ini banyak yang telah dibincangkan mengenai kegagalan dasar kerajaan dalam menyelesaikan masalah kemiskinan dan jurang antara Melayu kaya dengan Melayu kurang berada yang semakin meluas.  Begitu juga keadaannya apabila dibincangkan jurang antara keluarga berada dengan keluarga kurang berada tanpa mengira latar etnik.

Dalam makalah berjudul "Wasatiyyat al-Islam: Melihat Kembali Erti dan Aplikasi 'Moderasi' islam", Ustaz Siddiiq Fadzil ada menyentuh soal jurang kekayaan. Menurut beliau,

Ekonomi wasatiyyah tidak mengizinkan pembolotan sehingga hak memanfaat dan menikmati kekayaan menjadi terbatas hanya di kalangan kelompok kecil para hartawan (dulatan bayma al-aghniya’). Apabila jurang ekonomi antara golongan: the have - the have not - the have a lot telah menjadi sedemikian luas, pemerintah harus campur tangan demi mengembalikan wasatiyyah dalam erti keseimbangan dan keadilan sosial.


Selain campur tangan kerajaan dari segi pelaksanaan dasar, saya berpendapat, pembaharuan proses penggubalan dasar yakni paradigma yang mencorakkan keseluruhan pembentukan dasar baharu adalah perlu.  Paradigma lama selama ini yang dtunjangi pemikiran dan kepentingan kelompok kecil sama ada bertopengkan nama bangsa, kaum, atau negara, sering kali meminggirkan kepentingan kaum majoriti (atau etnik?) dan membangkitkan ketidakpuasan kaum minoriti (atau etnik?).

Pelbagai masalah yang berbangkit ekoran pelaksanaan dasar yang tidak adil tidak dapat diselesaikan selain menanam dalam minda etnik terbesar bahawa mereka berada dalam keadaan terancam meskipun hakikatnya bukan begitu.  Tindakan sedemikian serupa apa yang disifatkan dalam buku Islam dan Melayu sebagai gejala pembodohan rakyat.  Apakah Melayu mahu terus diperbodohkan dengan andaian yang jauh memesong daripada realiti semasa kononnya etnik terbesar berdepan dengan ancaman?

Bagi saya, pendekatan baharu berlandaskan konsep warganegara dan bukannya kepentingan kelompok tertentu harus melatari keseluruhan proses penggubalan dan pelaksanaan dasar.  Dalam pada itu, pemberdayaan rakyat adalah penting untuk menyingkir gejala pembodohan rakyat sekaligus menyediakan suasana yang cergas untuk penerapan dan pencerahan idea yang seiring dengan nilai zaman semasa.

Dalam makalah berjudul "Pemberdayaan Umat: Kembalikan Daulat Keinsanan Rakyat!", Ustaz Siddiq Fadzil telah menyentuh peri pentingnya pemberdayaan rakyat dan bahawa "pakej pemberdayaan rakyat dalam konteks sekarang harus meliputi pendidikan demokrasi, agar dengan begitu rakyat tahu makna sebenar demokrasi, dan bagaimana ia semestinya dilaksanakan".  Rakyat harus dididik bagaimana menggunakan hak demokratiknya secara bijaksana dan bermaruah.

Sebenarnya banyak hujah Ustaz Siddiq Fadzil yang ingin saya sentuh dan bincang.  Tetapi apa yang lebih penting ialah, buku ini wajar dijadikan bacaan penting bukan Muslim.  Hujah progresif dalam konteks hukum Islam berbeza dengan sudut berita yang diutarakan dalam media.  Bacalah sendiri supaya anda dapat menghayati sebuah karya secara menyeluruh dan mendalam.  Saya sekadar menyentuh dimensi pinggiran.

Akhir sekali, ingin saya berkongsi puisi seorang penyair-budayawan kenamaan Rendra berjudul "Kesaksian Bapak Saija" yang berbunyi seperti berikut:

Hidup tanpa daya
sebab daya ditindih ketakutan.
Setiap hari seperti mati berulang kali.
Setiap saat berharap menjadi semut
agar bias menjadi tidak kelihatan.
Sekarang setelah mati
baru aku menyedari
bahwa ketakutanku membantu penindasan,
dan sikap tidak berdaya menyuburkan ketidakadilan.

*Ooi Heng ialah Pengarah badan pemikir Kajian Politik untuk Perubahan (KPRU) dan kolumnis MerdekaReview bahasa Melayu dan bahasa Cina.



 
Sebelumnya
<< Rafizi gesa tubuh NOW untuk lindungi pemberi maklumat
Seterusnya
>> MerdekaReview menamatkan operasi
 


  Pembaca yang menggunakan kebebasan bersuara melalui laman sosial di sini, pada masa yang sama bertanggungjawab ke atas kebebasan itu sendiri.
   
 

 
TERKINI
 
>>
>>
>>
>>
>>
>>
>>
>>
>>
>>
 
ANTARA YANG TERHANGAT
 
>>
>>
>>
>>
>>
>>
>>
>>
>>
>>