2014-07-23 03:28am
 
KHAS
 
Catatan seorang peserta Cina: Saya rasa selamat bersama orang PAS
 
Chen Shu Yong | Jul 12, 2011 06:36:14 pm
Kongsi |

... Seorang pakcik yang berkopiah menuju ke arah saya, "Di manakah stadium?"  Saya menuding jari ke depan.  Lantas beliau berjalan ke arah sana, tanpa sebarang keraguan.  Saya merasakan diri saya amat tidak berguna pada ketika itu.  Mengapa tidak saya bertindak sebagaimana pakcik itu?  Berarak adalah hak kita.  Mengapa pula saya takut?  Saya tetap berdiri di situ, menyaksikan bagaimana orang tua itu dihalang polis, dan kemudian beliau terus berjalan ke depan.

Kemudian saya berjalan, dan terserempak dengan seorang polis muda.  Beliau bertanya untuk apa saya berada di situ, saya sekadar jawab, tak ada, cuma jalan-jalan.  Beliau menunjuk ke arah Jalan Sultan, mengarahkan saya beredar dari situ, atau saya akan ditangkap.  Saya tahu beliau cuba menakutkan saya.  Masih awal lagi, saya tidak mahu timbul hal, maka saya pun beredar.

Saya nampak sekumpulan orang di kedai KL Commercial Book Co., semacam orang PAS, maka saya berjalan menuju ke arah mereka.  Pada hakikatnya, saya amat yakin dengan mereka.  Saya rasa diri saya berselindung di dalam kelompok mereka pada ketika itu.  Ya, saya rasa sangat selamat.

Pada kira-kira jam 12.20 tengah hari, kelompok di sini hanya kira-kira 20 orang.  Tiba-tiba kami dengar jeritan orang, dan kami bergegas ke situ dan mendapati kira-kira 2,000 orang.  Mereka muncul entah dari mana, sungguh ajaib!  Tapi kami masih menganggap bilangan ini terlalu sedikit!

Pada kira-kira jam 12.30 tengah hari, saya tak berapa ingat lagi.  Kami nampak sekumpulan manusia menuju ke arah kami melalui Jalan Sultan, sambil melaungkan slogan.  Bilangan mereka terlalu ramai berbanding kami.  Ramai orang tua yang bertanya, PERKASA?  Pemuda UMNO?  Kami berdiri di situ dan memandang, gagal mendengar apakah yang dilaungkan.

Tiba-tiba, ada yang bertepuk tangan, berkata "Tengok, Cina ada, India ada, bukan PERKASA, bukan Pemuda UMNO, orang kita!"  Kami bertepuk dengan gemuruh, berarak ke arah mereka untuk berkumpul bersama.  Kami seolah-olah dapat membentuk pasukan kami, dan tidak lagi keseorangan atau kesepian.

"BERSIH! BERSIH! Hidup BERSIH!"  Ribuan yang membanjiri Jalan Sultan.  Orang berada di tengah dan di tepi jalan, warga tua dan warga muda.  Maka kami terus berjalan, tidak memasuki jalan ke arah Stadium Merdeka.  Saya sedar, bilangan kami masih tidak mencukupi.  Kami menuju ke arah Pudu Raya, dan di situ telah dibanjiri lautan manusia yang lebih daripada 10 ribu.

Abang saya menghantar sms kepada saya, memberitahu bahawa pasukan di Hotel Hilton telah mula bertolak.  Dengan serta-merta saya berkongsi maklumat ini dengan orang yang berada di sisi saya.

Kira-kira jam 1 tengah hari, kami nampak satu pasukan yang lebih besar, kemas susunannya berarak dari arah Hospital Tung Shin.  Kemudian, muncul lagi satu pasukan dari Kota Raya.  Tidak berhenti kami bertepuk tangan.  Kami menjerit sepuas-puasnya.  Saya nampak ramai yang menakung air di matanya.  Saya amat terharu.  Saya kini berada di tengah-tengah belasan, malah puluhan ribu orang.  Saya tidak kesepian, kami tidak kesepian!

Terharu kerana dibantu orang yang saya tidak kenal langsung!

Kami berkumpul di depan Menara MayBank.  Saya tak dengar apa yang diucap pemidato.  Tapi saya hanya seorang penyokong.  Saya hanya menyorak bersama kelompok manusia, bertepuk tangan apabila semua orang berbuat demikian.

Kemudian saya mendapati trak FRU.  Seorang warga tua, mungkin dari PAS, memesan agar saya undur dahulu.  Tidak lama kemudian, FRU melepaskan gas pemedih mata, dan meriam air kimia yang berwarna biru.  Saya rasa macam tersengit.  Baunya sangat tidak menyenangkan.  Orang di sisi saya (sahabat dari kaum lain) menuangkan air ke atas kepala saya.  Ada seorang yang menyapu minyak angin di bawah kelopak mata saya.  Ada pula yang memberi garam kepada saya.

Saya teringat, air mata saya mengalir pada ketika itu bukan disebabkan gas pemedih mata, tetapi mengalir kerana terharu dengan bantuan yang dihulurkan oleh orang-orang yang saya tak kenal ini.

Pada ketika itu saya nampak polis, kononnya, menangkap orang ramai di depan Menara MayBank.  Ramai yang memanjat ke atas di cerun pada mulanya, kemudian mereka melompat dari tembok yang tinggi.  Saya sangat marah ketika itu, kerana saya nampak ramai wanita dan warga tua.  Dan mereka yang kononnya polis itu dicemuh dalam hati saya, "Bukan manusia!"

Saya berehat seketika.  Saya menjangkakan bahawa orang ramai akan menuju ke Jalan Sultan.  Maka, saya berjalan dahulu ke arah sana.  Apabila berdekatan dengan KFC, hujan mulan turun.  Seorang peserta yang tua berkata kepada saya, "Komunis pun tak macam ini!"  Saya tercengang seketika, gagal memberi apa-apa jawapan....

Matlamat sama..

Pada sebelah malam, saya dimaklumkan bahawa kawan dari kaum Melayu amat terharu dengan kehadiran kami.  Mereka berkata, "Itu kebanggaan kami apabila kamu muncul bersama.  Kamu duduk belakang sikit, biar kami yang hadapi peluru (gas pemedih mata) dan keganasan di depan!"

Nota:  Akhirnya saya sedar, mengapa saya berselindung dalam kelompok orang PAS.  Mereka membuktikan dengan tindakan mereka, itu yang membuatkan saya terharu dan berasa selamat.  Lain kali, saya tetap akan bersama mereka, berada di garis depan, untuk menghadapi peluru (gas pemedih mata) dan keganasan.

Terima kasih, sahabat semua.  Walaupun kita tidak berkenalan, tapi matlamat kita sama.  Dan ini hanya boleh dirasai mereka yang hadir dalam perhimpunan.

Saya menyeru agar lebih ramai bangkit dari tidur, dan mereka yang sudah sedar, biarlah bertindak.

Baca: Kisah 709 seorang paderi: Air mata saya mengalir demi tanahair ini

Baca: Catatan seorang penuntut IPTA: Polis beri isyarat sertai perhimpunan?

Baca: Lagi catatan seorang peserta Cina: Saya terpegun melihat polis memukul Melayu

Baca: Kisah 709 seorang pendeta Buddha: Berjalan untuk mencari kedamaian

Baca: Adegan yang terharu buat 1Malaysia: "Bagi Cina semua keluar dulu, kita jalan nanti"

Baca: Catatan 709: Propaganda murahan tidak laku

Baca: Satu lagi catatan 709 yang terharu buat 1Malaysia: Jika itu ajalku..

Baca: Salam BERSIH dari KL ke New York

Baca: Fenomena BERSIH

Baca: Kau menang kerana kami patuh kepada janji untuk berhimpun secara aman!

*Tulisan di atas disedut, disunting dan diterjemah daripada catatan seorang pembaca MerdekaReview, edisi bahasa Cina, yang menghadiri perhimpunan BERSIH 2.0 pada 9 Julai 2011. MerdekaReview akan memilih beberapa lagi tulisan untuk diterjemahkan, dan mengalu-alukan tulisan daripada pembaca. Sila email kepada editorial_bm@merdekareview.com. Terima kasih.



 
Sebelumnya
<< Rafizi gesa tubuh NOW untuk lindungi pemberi maklumat
Seterusnya
>> MerdekaReview menamatkan operasi
 


  Pembaca yang menggunakan kebebasan bersuara melalui laman sosial di sini, pada masa yang sama bertanggungjawab ke atas kebebasan itu sendiri.
   
 

 
TERKINI
 
>>
>>
>>
>>
>>
>>
>>
>>
>>
>>
 
ANTARA YANG TERHANGAT
 
>>
>>
>>
>>
>>
>>
>>
>>
>>
>>